Bersyukur itu Menyehatkan

Bersyukur itu Menyehatkan

Hasil studi yang dilakukan Robert A. Emmons Ph.D dari University of California membuktikan bahwa bersyukur secara teratur dapat meningkatkan kebahagiaan. Banyak bersyukur dan berpikir positif dapat membawa pengaruh baik bagi kesehatan, perasaan, hingga hubungan dengan pasangan dan seluruh anggota keluarga.

Dalam studinya, Robert Emmons yang juga editor-in-chief of the Journal of Positive Psychology mengungkap ada hubungan erat antara kebahagiaan dengan kondisi kesehatan seseorang. Dalam riset ini, tim peneliti meminta para respondennya untuk mengisi buku harian selama 10 minggu. Buku harian ini berisi lima hal yang mereka syukuri yang terjadi minggu lalu. Hasilnya, para responden terbukti 25 persen lebih bahagia dari sebelumnya. Mereka juga menunjukkan kondisi tubuh yang lebih bugar ketimbang orang-orang yang kurang bersyukur atas apa yang dialaminya. “Riset ini juga menunjukkan bahwa rasa bersyukur dapat membawa efek yang luar biasa dari segi fisik dan psiko-sosial,” tutur Rita Justice dari University of Texas Health Science Center, seperti dikutip Huffington Post.

“Praktik menulis catatan harian ungkapan rasa syukur dan praktek-praktek lainnya sering tampak begitu sederhana dan mendasar; dalam studi kami. Kita sering memiliki orang-orang menyimpan catatan harian rasa syukur sekitar tiga minggu. Namun hasilnya sudah luar biasa. Kami telah mempelajari lebih dari seribu orang, dari usia 8 – 80 tahun, dan menemukan bahwa orang yang berlatih dengan konsisten perasaan rasa syukur dilaporkan banyak membawa manfaat,” tulis Robert A. Emmons dalam artikelnya yang dimuat di www.dailygood.org.

Menurut Emmons, tiga kekuatan sebagai bagian dampak rasa syukur pada tiap orang. Pertama dampak fisik, psikologi dan sosial. Secara fisik, orang yang banyak bersyukur akan memiliki; sistem kekebalan tubuh yang kuat, kurang terganggu oleh sakit dan nyeri, dapat menurunkan tekanan darah, dan tidur bisa lebih lama dan merasa lebih segar setelah bangun. Sedang secara psikologis, orang yang banyak bersyukur memiliki kadar emosi positif lebih tinggi, lebih waspada, hidup, dan terjaga, lebih bersuka cita dan senang juga lebih optimis dan mudah bahagia. Secara sosial; ia lebih mudah membantu, murah hati, dan penuh kasih pada orang lain, dan sedikit memiliki rasa kurang kesepian dan terisolasi.

Menurut Emmons, ada dua komponen sebagai dampak rasa syukur. Pertama, merupakan penegasan dari kebaikan. Kedua, dengan syukur bisa mencari tahu dari mana kebaikan datang. “Ini tidak berarti bahwa kehidupan sempurna, tetapi tidak mengabaikan keluhan, beban, dan kerepotan. Tetapi ketika kita melihat kehidupan secara keseluruhan, syukur mendorong kita untuk mengidentifikasi beberapa jumlah kebaikan dalam hidup kita.” ungkapnya.

Sebelumnya, studi yang dilakukan psikolog Alex Wood yang ditulis dalam Journal of Research in Personality, menunjukkan rasa terima kasih dan syukur dapat mengurangi frekuensi dan durasi episode depresi. Sedang penelitian yang dilakukan Michael McCullough dan Jo-Ann Tsang telah menyarankan bahwa orang yang memiliki tingkat rasa syukur memiliki tingkat rendah menyangkut perasaan benci dan iri hati. “Ini masuk akal. Anda tidak bisa merasa iri dan bersyukur pada saat yang sama. Kedua perasaan itu tidak kompatibel. Jika Anda bersyukur, Anda tidak dapat membenci seseorang untuk memiliki sesuatu yang Anda tidak miliki,” ujar Emmons.

Kita sebagai kaum muslimin tentu tidak terlalu terkejut dengan semua hasil penelitian itu. Bukankah dalam Al Qur’an Allah SWT telah memberikan janjinya bagi orang-orang yang benyak bersyukur, “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami (Allah) akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih’.” (QS: Ibrahim: 7). (Hidayatullah/ton)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*