Kisah Penjaga Kuda: Jangan Terjebak Rezeki Haram

Kisah Penjaga Kuda: Jangan Terjebak Rezeki Haram

Pada suatu hari sahabat Ali ra. hendak masuk ke dalam masjid untuk mengerjakan shalat. Tiba-tiba beliau melihat seorang laki-laki sedang berdiri di samping masjid. Maka beliau berkata kepadanya, “Tolong jagalah kudaku ini baik-baik.” Namun sesaat setelah beliau masuk ke dalam masjid, timbul niat buruk di benak orang itu. Maka ia pun melepaskan pelana kuda yang dititipkan padanya dan membawanya pergi.

Setelah selesai shalat, beliau keluar dari masjid. Di tangan beliau ada uang dua dirham yang telah disiapkannya untuk diberikan kepada orang yang menjaga kudanya sebagai upah. Akan tetapi, beliau tidak menjumpai orang itu di luar. Kudanya masih ada namun pelananya telah hilang.

Tidak lama kemudian salah seorang budak Ali ra. pergi ke pasar. Di sana dia melihat pelana milik tuannya yang telah dicuri itu dan ternyata telah dijual seharga dua dirham. Maka budak itu pun mengeluarkan uang dua dirham lalu membeli pelana itu. Setelah itu dia berikan pelana itu kepada Ali. Kemudian, beliau berkata, “Alangkah terburu-burunya manusia. Dan alangkah sedikit kesabarannya. Datang kepadanya rezeki yang halal, tapi ia mengharamkannya untuk dirinya sendiri. Padahal terburu-buru tidaklah menambah rezekinya. Sungguh, tadi aku bermaksud memberikan padanya uang dua dirham yang halal tetapi dia lebih menghendaki yang haram.” (ton)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*